Sunday, 29 May 2011

Just an Excuse and Some Differences

posting by Nuna di 5/29/2011 06:13:00 pm
Reaksi: 
I like movies, anime, asian drama, animation, cartoon, bahkan film horror pun gak buruk-buruk amat kalo ada penutup mata + telinga  di dekapan gw.



readers : “what about the Sinetron ?”


Gud kuesyen guys !


'hmm ...
Sinetron ! Sinetron Indonesia !



Sebenarnya dengan membahas ini, orang-orang malah bakalan nge-judge gw sebagai pecinta sinetron !

Jadi gw mau klarifikasi dari awal!
Walaupun gw pernah nonton sinetron, tapi gw adalah anti-sinetron.co.id
 
Biasanya sih, kalo gw benci sesuatu, gw gak akan nge-care gitu ... Diomongin ampe "lupa" ikan goreng di dapur gosong, rugi banget yah !

Tapi untuk kasus yang satu ini, kayaknya gw perlu angkat ke permukaan deh.
Bukan untuk menjatuhkan, juga bukan bertujuan untuk menumpas habis sinetroners dari muka TV.

Gw cuma mau nge-share hasil penelitian gw selama ini terhadap BUKAN 1 sinetron , tapi semua sinetron yang pernah gw nonton karena alasan-alasan tertentu, dan yang pasti bukan karena unsur "hobi"


Sinetron Indonesia yang malang !!! Tidak mendapat tempat sedikitpun dalam kamus gw ! Hahahahaha ... Mari kita bandingkan dengan Drama Korea.

Keduanya terkadang sama lebaynya !
Tapi gw sebagai audiens merasakan sesuatu yang berbeda.



EXAMPLE :


Drama Korea : 
Pemeran wanita berjalan pelan di bawah guyuran hujan deras sambil menangis, dengan latar musik slow = menggetarkan, dengan  ekspresi wajah sediiiih banget.
TANPA sepatah kata pun, audiens udah bisa ngerasain + terharu betapa sakitnya dia, dan gw sih mudah terhanyut, biasanya gw ambil remote trus gedein soundnya ! Lagunya keren !

Sinetron Indonesia :
Disituasi yang sama, pemeran wanita berjalan pelan dibawah guyuran hujan, sambil nangis *kalo perlu + latar musik lagu d'masiv.

Trus bunyi deh tuh suara "gak penting" *menurut gw*
Itu tuh, suara dari pemain yang bertujuan untuk menegaskan perasaan mereka, tapi mulut pemainnya gak gerak.
Apa sih namanya ? Umm, ceritanya tuh mereka ngomong dalam hati.


Biasanya bunyinya gini :

aku gak rela, sumpah aku gak rela
kenapa kamu ninggalin aku sih
padahal aku sayang banget sama kamu
aku sedih banget kamu giniin aku

pokoknya aku gak boleh nyerah
aku harus bisa bikin kamu kembali seperti dulu
yang mencintai aku apa adanya.



WOIII .. hellowww ...!

Pemborosan dialog banget !
Tanpa ngomong itu di belakang layar pun,  audiens udah bisa liat kok kalo dia lagi sedih.
Musiknya udah cukup, gak perlu baca puisi lah ! Biasanya gw ngambil remote trus pindah channel.


Atau ada juga yang kaya gini nih :


Drama Korea :
Pemeran pria nemuin surat tergeletak tanpa identitas, dengan wajah ekspresi bingung, dia membuka suratnya dan kaget setengah mati saat membaca isi surat itu.
Malam harinya dia duduk di depan meja, dan lagi-lagi tanpa suara, dia hanya memandangi surat itu tanpa bosan-bosannya dengan ekspresi datar, tapi cool.

Sinetron Indonesia :
Pemeran pria nemuin surat tanpa identitas yang tergeletak.
Eh eh, belom apa-apa udah ngomong deh tuh orang :

ini surat apa yah ? *nanya ma surat?*
kok bisa ada disini ? *ya mana gue tau !*
aku buka aja deh, *nyari remote*
mungkin isinya penting *pindah channel*



Ada lagi nih yang lebih parah!

Drama Korea :
Pemeran wanita terkunci dalam sebuah ruangan yang kebakaran. Dengan penuh perjuangan si pria mendobrak pintu itu, dan berhasil!
Dia mendapati wanita yang *biasanya sih orang yang disukainya* tergeletak pingsan diantara reruntuhan.
Si pria tanpa basa basi lagi menggendongnya dan melakukan cara apapun agar wanita itu bisa dibawa ke rumah sakit secepatnya.

Sinetron Indonesia :
Pemeran wanita terkunci dalam sebuah ruangan yang kebakaran.
Pemeran pria sampai di lokasi kejadian, dan memanggil-manggil nama wanita itu.

Di depan pintu, bukannya ngedobrak, si pria malah baca puisi :

aku harus bisa nyelamatin kamu
bagaimana pun caranya
aku gak bisa hidup tanpa kamu
aku rela mati asal kamu selamat
kamu bertahan ya
aku disini buat kamu 




Enak banget yah pemeran wanitanya, dia bisa nyempatin bikin indomie dulu di dalem buat ganjal perut sambil nunggu diselamatin ! MAMPUS !

Sinetron kebanyakan ngomongnya deh, yang ada para sinetroners ribut + tegang + marah-marah trus menghujat tuh pemeran prianya.

dodol sih, nunggu ceweknya matang yah ?

baru deh tuh pintu didobrak, trus dia masuk dan ketemu wanitanya, berpelukan, hangus deh lu berdua.



PINDAH CHANNEL !




Selain contoh diatas, ada lagi nih YANG PASTI TERJADI di sinetron Indonesia yang bikin gw ngerasa "jijay".

Pertemuan antara kedua protagonis, SELALU ditandai dengan kejadian yang sok-sok gak disengaja.

Hampir ketabrak mobilnya lah, atau tubrukan trus secara bersamaan mereka ngambil buku-bukunya yang bertaburan. 

Dan yang PASTI ADA adalah adegan ketidaksengajaan tersandungnya si girl, trus si boy nya nangkep gitu. Trus saling pandang lamaaa, nyanyi deh tuh si Charlie st12.


Sumpah, gak banget yah ! apadeh !
Kalo di dunia nyata kayak gitu udah dikatain "lece" or dikira gila!


Ettt .. Kalo drama korea mah kreatif !
protagonisnya dipertemukan pake adegan yang lebih "cute".

Tapi sebagian besar dari Kdrama yang udah gw nonton, dari awal cerita sutradaranya udah bikin si pria dan wanita saling kenal.
Jadi gak perlu kalee pake acara si cewek tersandung segala.


Trus kriteria lainnya, dalam sinetron pasti pemain utamanya menderitaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget !!!
Paling ketawa-ketawanya cuma 2 segmen.
Lainnya nangis, kecewa, menderita, ditinggal mati, dan yang PASTI PERNAH MENIMPA pemeran utama adalah MASUK PENJARA, MASUK RS, LUPA INGATAN ! waw .... awards banget!


Pemeran utamanya diberi karakter sebagai seseorang yang bersifat SEMPURNA bak malaikat!

Sedangkan antagonisnya pintar, lihai, jaringan dimana-mana, kaya, kalau ngomong matanya suka sok-sok gemanaa getoh, trus mulutnya belok-belok kayak abis disengat ubur-ubur ! beh

Masih mending antagonisnya Kdrama, sejahat bagaimanapun tapi tetap cool and terkadang masih bisa bikin audiens salut!



Lanjut sinetron!

Shooting stripping, alur ceritanya panjaaaaaaaaaaaaaaaanggg dengan lika-liku persoalan gak jelas, gak penting, sekarang kenapa, besok kenapa, masalah yang gak habis-habisnya berdatangan ditiap episode.

Trus pemecahan setiap masalah dalam ceritanya, pecah begitu saja!
Antagonisnya bangkrut mendadak lah, atau jalan pintas, antagonisnya kecelakaan trus mati !
Gak kreatif banget deh sutradaranya!
Gak ada kejadian yang berarti, menyentuh dan mengharukan.
So audiens gak usah bilang "Oh" apalagi sampai tercengang  dan haram hukumnnya buat terharu atas ending cerita yang sebenarnya udah ketebak dari awal! Gak ada kejutannya !

Belum lagi judul sinetronnya yang udah lari dari inti cerita sejak episode ke 11, dan gak tahu maunya tuh sinetron apa di episode selanjutnya sampe 276 !
Belum season 2 ! 3, 4, bahhh ! *stop sinetron*


Kalo Kdrama nih, 16 atau 26 episode aja udah cukup. Ceritanya menyentuh, padat, keren ! Pemainnya cute and cool !
Ending "waw" ! Kayak abis dapat pengalaman baru, so gw gak ngerasa rugi udah nonton.


Ya gitu deh,
Kalo Kdrama dapat 10, Sinetron menurut gue tuh minus abis!
Gak ada yang bisa dipetik !
Mendingan gw nyolong mangganya tetangga, masih mending bisa metik-metik.


Yah, itulah perbedaan-perbedaan mencolok tapi terabaikan antara sinetron dan drama Korea.

Itu juga sebab kenapa gw lebih milih nonton siaran LBS, dibanding ercete'i or esceteve ! hehehheehehe ...



maap sinetroners !


bubye bye bye ...






3 komentar:

Icha Hestia on 29 May 2011 at 19:49 said...

wkakakakk.. sama je ki' paenk! kubire sekali juga ntuh sinetron.. lebay sekali ceritanya!

Nuna-chan on 29 May 2011 at 19:55 said...

hahaha ... shout no to watching them ! hidup Gerakan Pindah Channel Sedunia (y)

Anonymous said...

aku gak rela, sumpah aku gak rela
kenapa kamu ninggalin aku sih
padahal aku sayang banget sama kamu
aku sedih banget kamu giniin aku

pokoknya aku gak boleh nyerah
aku harus bisa bikin kamu kembali seperti dulu
yang mencintai aku apa adanya.

Post a Comment

 

History of Nuna Copyright © 2010 Design by Ipietoon Blogger Template Graphic from Enakei | Best Kindle Device